: :
Disway  

Ilmu Hukum

Oleh: Dahlan Iskan


EMPAT mahasiswa dibunuh. Jam 03.00 dini hari. Di rumah kontrakan mereka. Tiga cewek, satu cowok. Mereka tidur di dua kamar dari rumah 6 kamar. Yang sepasang memang lagi pacaran: tidur di satu ranjang.

Ini bukan pembunuhan ala Sambo: yang mudah diungkap tapi sulit diurai. Ini pembunuhan ala rubrik kriminal di majalah Intisari: sulit diungkap, sulit pula diurai.

Polisi sampai sibuk menenangkan masyarakat sekitar. Ini gara-gara pembunuhnya masih gentayangan. Belum bisa ditangkap.

Masyarakat khawatir si pembunuh akan melakukan pembunuhan lanjutan. Bisa lebih banyak lagi yang dibunuh. Apalagi di musim pembunuhan yang kian deras di sana.

“Jangan khawatir. Meski pembunuhnya belum ditangkap, kelihatannya pembunuhan ini hanya menyasar 4 mahasiswa itu,” ujar polisi setempat seperti dikutip banyak media di sana.

Berhari-hari berita pembunuhan ini viral. Di seluruh Amerika. Berminggu-minggu. Sebulan pun lewat. Tanpa tahu siapa pelakunya. Pun setelah 1,5 bulan.

Kasihan orang-orang yang sempat masuk radar polisi. Mereka sempat diincar. Misalnya mahasiswa yang dua bulan lalu pindah dari rumah kontrakan tersebut.

Atau para pemilik mobil yang tertangkap kamera di dekat situ.

Juga mantan pacar mereka. Lalu, lelaki bertudung kepala yang pernah satu kafe dengan salah satu dari korban. Pun teman-teman yang terlibat pembicaraan di medsos. Dan banyak lagi.

Satu per satu polisi membuat klarifikasi. Yakni setelah menginterogasi mereka. Si bekas penghuni tidak terlibat. Si pemilik mobil tidak ada kaitannya.

Si mantan pacar tidak tahu apa-apa. Pun mantan pacar yang malam itu ditelepon oleh korban sampai lebih 7 kali. Semula mantan pacar itu yang jadi “tertuduh” utama. Ternyata mereka bukan tipe kenangan lama tumbuh kembali.

Rumah kontrakan maut itu di sebelah kampus U of I. Saya hafal singkatan itu. Juga terkesan. Saya sering lewat kota kecil ini: Moscow. Di pedalaman negara bagian Idaho yang berbukit. Kampus ini juga hanya 15 menit dari kampus terkenal di kota kecil lainnya: Pullman.

Sama-sama kampus besar, sama-sama di perbukitan, sama-sama indah tapi beda negara bagian. Pullman masuk negara bagian Washington. Nama universitasnya: Washington State University. Dekat perbatasan dengan Idaho.

Tapi cerita ini hanya menyangkut mahasiswa U of I. Baru belakangan diketahui menyangkut juga kampus di Pullman itu.

Yang lagi pacaran tadi: Ethan Chapin dan Xana Kernodle. Sama-sama umur 20 tahun. Ethan dan Xana tewas di satu ranjang. Dada mereka penuh luka tusukan. Mereka dalam posisi terlelap. Pukul 02.00 mereka baru pulang ke rumah kontrakan. Mereka baru saja menghadiri pesta malam Minggu. Berarti belum satu jam mereka terlelap. Mereka lagi di puncak nyenyak.

Dari pesta itu mereka mampir dulu ke kafe. Memesan carbonara. Dari rekaman kamera terlihat ada laki-laki bertudung kepala mendekati mereka. Berbincang sebentar. Lalu hilang dari kamera.

Ethan, si cowok, mahasiswa jurusan manajemen rekreasi, olahraga, dan pariwisata. Sedang Xana mahasiswi jurusan marketing. Ethan asal Mount Vernon di negara bagian Washington, Xana dari Arizona. Ethan anggota kelompok persaudaraan Sigma Chi. Xana anggota persaudaraan Pi Beta Phi. Berarti keduanya mahasiswa pintar. Perkumpulan seperti itu biasanya memiliki persyaratan prestasi akademik.

Yang dua cewek lainnya tinggal di satu kamar lantai atas: Madison Mogen dan Kaylee Goncalves. Sama-sama 21 tahun. Keduanyi seperti besti. Sering posting bersama di medsos: akrab sekali. Seperti wani satu hati.

Madison mahasiswi marketing. Asal Idaho. Anggota Pi Beta Phi. Sedang Kaylee mahasiswi sastra, budaya dan sosial. Kaylee anggota persaudaraan Alpha Phi.

Mereka berempat bersahabat baik. Pernah memposting foto bersama. Pun sehari sebelum mereka terbunuh. Xana terlihat di pelukan tangan Ethan. Madison dan Kaylee tersenyum ceria di sebelahnya.

Teka-teki siapa pembunuhnya memusingkan siapa saja: polisi, orang tua mahasiswa, pun pejabat setempat. Tidak ada barang bukti yang bisa disita. Soal cara membunuhnya pasti: dengan pisau. Tapi pisaunya dibawa pergi. Dari analisis bentuk luka mereka diperkirakan pisaunya mirip dengan yang dipakai di kafe carbonara.

Polisi meneliti dengan jeli apa saja yang bisa didapat di lokasi. Nihil. Belum jelas juga siapa yang dibunuh lebih dulu. Pasangan pacar itu atau dua mahasiswi di kamar lantai atasnya.

Rambut yang terjatuh biasanya jadi barang bukti penting. Bisa dilihat DNA pemilik rambut itu. Ini tidak ada. Polisi berusaha keras mendapatkan apa saja yang bisa diperdalam: untuk mengetahui apakah ada DNA lain, selain DNA para korban.

Di hari ke 40 polisi ke pompa bensin terdekat. Polisi mencari rekaman kamera di pom bensin itu. Biasanya kamera di situ merekam juga sampai jauh ke jalan.

Setelah meneliti rekaman sepanjang 8 jam, polisi melihat ada mobil sedan putih lewat. Tidak masuk pompa bensin tapi terekam. Gambarnya tidak jelas. Anda sudah tahu: mobil yang melaju menghasilkan foto moving. Tidak bisa dipastikan merek apa mobil itu. Juga dari kota mana.

Rekaman ini penting karena ada juga mobil sedan putih lewat di dekat rumah kontrakan itu.

Pusing: siapa pemilik mobil sedan putih itu. Di hari pertama setelah pembunuhan, lebih 400 telepon masuk ke kantor polisi. Polisi memang berharap siapa pun memberi info apa pun.

Salah satunya info soal mobil putih. Ada yang melihat mereknya Hyundai Elantra.

Fokus berikutnya mencari siapa pemilik mobil Hyundai putih itu. Seluruh Idaho dilacak. Nihil. Pun negara bagian Washington. Idem dito.

Memang ada Hyundai putih mirip itu. Tapi di Pennsylvania. Pantai Timur Amerika. Padahal Idaho tergolong pantai barat. Jaraknya 5.000 km. Agak mustahil.

Apalagi ketika pemilik Hyundai putih itu diketahui: calon doktor hukum kriminologi. Ia sarjana hukum. S2-nya juga kriminologi. Kuliahnya memang di Pullman. Tapi tidak ada indikasi apa-apa. Juga tidak ada catatan kriminal sedikit pun. Tidak pula ada hubungan apa pun dengan 4 mahasiswa yang terbunuh itu.

Jarak kedua kampus itu hanya 15 menit dengan mobil. Tapi itu bukan alasan yang bisa diterima.

Seseorang memberi info ke polisi: ada mobil Hyundai putih di bengkel. Pemiliknya ada di bengkel itu. Berdua. Anak dan bapak. Si pelapor sempat ngobrol dengan pemilik Hyundai itu. Rumahnya tidak jauh dari bengkel.

Si anak muda mengatakan, ia lagi liburan Natal dan Tahun baru di rumah orang tuanya di Pennsylvania. Ia kuliah di Pullman.

Tepat di hari terakhir tahun 2022 kemarin, polisi menangkap pemilik Hyundai putih tersebut. Namanya:

Bryan Christopher Kohberger. Umur 28 tahun. Bujangan. Pendiam. Belum pernah punya pacar. Calon doktor kriminologi.

Bryan ditangkap di rumah orang tuanya. Di Pennsylvania. Rupanya ia jalan darat dengan Hyundainya itu. Dari Pullman sampai kampungnya nan jauh.

Selasa besok Bryan dihadapkan ke pengadilan di Pennsylvania. Ia harus dikirim ke Idaho. Tapi Bryan tidak mengaku bersalah apa pun. Ia tidak mau dikirim ke Idaho. Tidak ada bukti apa pun. Tapi polisi mengaku menemukan DNA dari lokasi. Dan itu sama dengan DNA-nya.

Hakim yang akan memutuskan: apakah Bryan akan dikirim ke Idaho. Penangkapan ini menjadi berita besar di Amerika. Mengalahkan berita perayaan tahun baru. Orang pun mulai mengira-ira: apa motif pembunuhan itu.

Selasa besok Bryan akan bisa langsung menggunakan ilmunya untuk melindungi dirinya. Banyak orang pintar belajar lagi di ilmu hukum. Untuk mengamankan diri. Tapi belum ada orang belajar hukum untuk dipraktikkan bagaimana membunuh yang tidak terjerat hukum.***

Ikuti Kami di

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *