: :

Pele Meninggal Dunia, Menjadi Satu-satunya yang Menang Tiga Kali


RADAR TEGAL- Pele meninggal dunia di usia 82 tahun, Kamis, 29 Desember 2022. Semasa hidup, dia menjadi satu-satunya atlet yang menang Piala Dunia 3 kali.

Pele, juara dunia pada tahun 1958, 1962 dan 1970. Dia menjalani perawatan karena kanker usus besar dalam beberapa tahun terakhir.

Dia meninggal dunia pada hari Kamis di Rumah Sakit Albert Einstein di Sao Paulo. Ucapan duka mengalir dari seluruh dunia sepakbola.

Sang penyerang memainkan sebagian besar karirnya bersama Santos di tanah airnya. Pele mencetak lebih dari 600 gol untuk tim Brasil.

Di sanalah para penggemar dapat memberikan penghormatan kepada pencetak gol terbanyak bersama Brasil sepanjang masa.

Tiga Hari Berkabung

Penetapan jadwal pemakaman Pele beberapa saat setelah pemerintah Brasil mengumumkan tiga hari berkabung untuk legenda sepak bola Selecao itu.

Pele, satu-satunya pemain yang tiga kali memenangkan Piala Dunia itu meninggal dunia, pada usia 82 tahun.

Dari Mirror, Jumat, 30 Desember 2022, jadwal pemakaman legenda Brasil, Pele akan berlangsung pada Senin, 02 Januari 2023 di markas mantan klubnya Santos.

Presiden Brasil Jair Bolsonaro yang berakhir masa jabatannya pada 31 Desember 2022, menyatakan tiga hari berkabung di negaranya setelah kabar duka tersebut.

“Jenazah pesepakbola terhebat sepanjang masa akan ada di Estadio Urbano Caldeira, di Vila Belmiro, tempat dia mempesona dunia,” demikian pernyataan Santos.

Jenazah akan langsung berangkat dari Rumah Sakit Albert Einstein ke stadion pada dini hari Senin 2 Januari 2023. Peti mati akan berada di tengah halaman. Kebangkitan umum kemungkinan akan mulai pukul 10 pagi.

Klub membagikan rincian tentang bagaimana publik dan perso dapat memberikan penghormatan. Mereka juga berbagi informasi tentang penguburan pribadi, yang tersedia untuk anggota keluarga Pele.

Upacara akan berlanjut hingga Rabu pagi, dengan parade melewati jalanan Santos.

Santos FC sangat menyesali kematian pemain sepak bola terbaik sepanjang masa.

“Pria yang membawa nama Alvinegro Praiano ke dunia, idola terbesar kami, yang mengabadikan nomor punggung 10 dan mengubahnya menjadi sebuah karya seni,” tulis pernyataan itu.

Menurutnya, penghargaan apa pun, tidak sebanding dengan kehebatan Edson Arantes do Nascimento, King Pele yang abadi.

Jair Bolsonaro dan calon penggantinya, Luis Inacio Lula da Silva sama-sama memberikan penghormatan. Jabatan perdana Da Silva berlangsung pada 1 Januari setelah kemenangan pemilihannya.

Bolsonaro menggambarkan pesepakbola itu sebagai warga negara dan patriot yang hebat. Berhasil mengangkat nama Brasil ke mana pun dia pergi.

Penggantinya, sementara itu, mengatakan hanya sedikit orang Brasil yang membawa nama negaranya sejauh yang Pele lakukan.

Ucapan Neymar

Bintang Brasil Neymar, yang menyamakan kedudukan sebagai pencetak gol terbanyak Selecao selama Piala Dunia, memberikan penghormatannya sendiri.

“Sebelum Pele, 10 hanyalah sebuah angka. Saya pernah membaca kalimat ini di suatu tempat, di suatu saat dalam hidup saya. Tapi kalimat ini, indah, tidak lengkap,” tulisnya.

“Saya akan mengatakan sebelum Pele sepak bola hanyalah sebuah olahraga. Pele telah mengubah semuanya. Dia mengubah sepak bola menjadi seni, menjadi hiburan.”

“Dia menyuarakan orang miskin, orang kulit hitam dan terutama: Dia memberikan visibilitas ke Brasil. Sepak bola dan Brasil telah mengangkat status mereka berkat King Pele! Dia telah pergi tetapi sihirnya tetap ada. Pele Selamanya!!” tutup Neymar. (*)

Ikuti Kami di

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *